Waktu Sekarang

23 Juni 2024 19:00

Malang Boxing Is Back Orbitkan Petinju Muda Kelas Internasional

Kategori :

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

matarajawali.net-Kota Malang; Forum Insan Tinju Malang (FITMA) sukses menyelenggarakan kejuaraan tinju internasional Malang Boxing Is Back yang dihelat di Simpang Balapan, Kota Malang, Sabtu (11/11/2023) malam.

Event tinju internasional Malang Boxing Is Back, berhasil menarik animo penonton guna menyaksikan enam partai yang digelar. Dua diantaranya merupakan pertandingan partai utama antara petinju Indonesia melawan petinju Thailand hingga akhir.

Nampak terlihat hadir ditempat duduk undangan antara lain Forkopimda Kota Malang, antara lain Danrem 083/BDJ Kol. Inf. Jamaludin, SH, staf ahli Walikota Malang Drs. Alie Mulyanto, Kabagops Polresta AKP Sutomo, Danyon Arhanud 2 Kostrad Letkol Arh Luthfi Novriadi, S.E., S.Sos., M. Han., M.Sc., perwakilan Kodim 0833, dan Ketua IWOI Malang Raya Yuni Ektanta

Partai utama pertama adalah perebutan sabuk CO Promotor kelas Fley Weight Jr 49 Kg internasional 8 ronde antara petinju Indonesia Rexy Akbar melawan petinju Thailand Thani Narinram. Pertandingan keduanya berjalan sengit semenjak bel ronde pertama berbunyi. Saling jual beli pukulan diperlihatkan kedua petinju tersebut hingga ronde ke 5.

Pada ronde kelima, satu pukulan telak dari Rexy Akbar membuat lawannya Thani Narinram tersungkur dan tidak dapat bangkit lagi, sehingga Rexy Akbar dinyatakan menang TKO, dan meraih sabuk juara Co Promotor.

Sementara itu, dipertandingan partai utama internasional perebutan sabuk Promotor kelas Feather Weight 57,1 Kg internasional 8 ronde antara petinju Indonesia Oky D’lahoya melawan petinju Thailand Nairun Baonok berjalan alot hingga akhir ronde.

Jalannya pertandingan antara Oky D’lahoya dari Indonesia melawan Nairun Baonok juga berjalan seru hingga membuat para penonton tegang. Dalam partai tersebu puncak tersebut dimenangkan oleh Oky D’lahoya dengan menang angka mutlak

Seusai pertandingan, promotor pertandingan Faisol, menyampaikan bahwa Malang Boxing Is Back tersebut dihelat oleh FITMA untuk mengembalikan Kota Malang sebagai barometer tinju di tingkat nasional maupun regional.

“Malang dulu itu kan terkenal sebagai barometer tinju yang selama ini kan sempat vakum atau mati suri, Dengan adanya FITMA membikin program Malang Boxing Is Back ini adalah kembalinya Malang bertinju,” ujarnya

Dalam kesempatan tersebut, Faisol juga menjelaskan bahwa Malang pernah merajai tinju nasional maupun regional dan yang mana pernah melahirkan petinju-petinju hebat dan merajai beberapa juara di yang berbeda-beda.

Dengan adanya event yang digelar oleh FITMA tersebut, Faisol berharap bisa menggairahkan kembali olahraga tinju publik Malang dan perhatian serta dukungan dari berbagai pihak dalam setiap menggelar event.

“Untuk membangkitkan kembali dunia olahraga tinju di Kota Malang ini, tentunya FITMA sendiri tidak mungkin mampu secara maksimal membuat program-program seperti ini. Harapan kita semoga pemerintah peduli, tokoh masyarakat peduli, termasuk dunia usaha. Sehingga kita bisa membuat event-event seperti ini,” ungkapnya.

Dijelaskan oleh Faisol bahwa FITMA merupakan organisasi yang didirikan pada tahun 2012 oleh beberapa petinju Malang yang merasa prihatin dengan keterpurukan dunia tinju di Kota Malang. Tujuan dari FITMA sendiri ingin membangkitkan dan mengembalikan Malang sebagai barometer tinju serta mencetak atlit tinju berprestasi.

Sementara itu, Co Promotor Dr. Daeng M. Faqih, SH MH, bersama FITMA berkomitmen terus memajukan dunia tinju di Kota Malang yang saat ini masih belum bisa bangkit dari keterpurukannya.

“Malang ini kan terkenal olahraganya, sepak bola oke, tapi jangan dilupakan tinju juga oke. Karena banyak petinju Indonesia bahkan dunia itu lahir dari Malang. Jadi kalau mau Malang maju, salah satunya tinjunya harus dimajukan,” ucapnya.

Lebih lanjut, Pria yang akrab disapa Theo tersebut juga mengutarakan keinginannya bersama FITMA yang akan terus menggelar event-event tingkat regional hingga internasional untuk mencari dan mengorbitkan bibit petinju-petinju muda berprestasi.

“Insyaallah, saya bersama-sama dengan kawan-kawan di FITMA ini berkomitmen untuk memajukan tinju di Malang. Mungkin event seperti ini akan rutin diadakan. Supaya kita ikut berkontribusi memajukan Malang secara khusus, Indonesia secara umum. Karena Malang itu melahirkan petinju internasional dan nasional. Jadi kalau Malang bergerak, Indonesia ikut bergerak” pungkasnya.

No Tag
Matarajawali
Di Post : 7 bulan Yang Lalu
Berita Serupa