Waktu Sekarang

24 Juni 2024 11:30

Gubernur Khofifah Ingatkan Keutamaan Ilmu, Dapat Tinggikan Derajat

Kategori :

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Foto: Hj.Khofifah Indar Parawansa Gubernur Jawa Timur

matarajawali.net-Surabaya; Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menghadiri peringatan Nisfu Sya’ban 1444 Hijriah yang diselenggarakan oleh Jami’iyah Thoriqoh Qodiriyah Wan Naqsabandiyah Al-Muta’baroh (ITQON) Pusat di Pondok Pesantren Darul Ulum, Peterongan, Jombang, Selasa (7/3/2023).

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Khofifah mengingatkan pada seluruh jamaah tentang keutamaan ilmu. Ditegaskan Gubernur Khofifah, Allah berjanji akan meninggikan derajat manusia yang berilmu.

“Biasanya ibu-ibu yang anak putrinya sudah kelas 3 Aliyah atau SMA, sampun mikir. Apakah akan mengantarkan anak kuliah atau mengantarkan anak ke KUA. Tapi kuatkan hati, berdoa agar anak bisa kuliah, jangan ke KUA dulu,” ujarnya.

Khofifah mengatakan, Allah telah berfirman yang jelas tentang perintah menuntut ilmu. Yakni dalam Al-Qur’an Surah Al-Mujadalah ayat 11 yang maknanya Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.

“Di Mesir, kalau kita masuk ke gedung kantor Grand Syech Al-Azhar, akan ada tulisan ayat itu. Kata beliau, hidup harus dengan ilmu,” jelas Khofifah.

Dalam upaya mendukung agar masyarakat Jawa Timur agar terus bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi, Pemprov Jatim bersama Baznas Jatim memberikan dukungan dan fasilitas bagi keluarga kurang mampu untuk menguliahkan anaknya lewat program Satu Keluarga, Satu Sarjana.

“Jadi kalau dirasa berat, ibu-ibu bisa menggunakan kesempatan ini agar anaknya bisa sarjana. Harus semangat, sehingga anak bukan dianter ke KUA dulu tapi kuliah. Mugi Allah ijabah,” tuturnya.

Lebih jauh, Khofifah kemudian menyebut, opsi lain untuk mendukung pemantapan ilmu bagi anak-anak juga bisa dengan memasukkan anak ke pondok pesantren. Karena selain mendalami keilmuan, selama di pesantren anak-anak bisa mempelajari keagaaman serta ketrampilan tertentu.

“Selain bisa kuliah di UNIPDU misalnya , kuliah sambil nyantri di pesantren sini . Insya Allah, mereka akan bisa berfikir cepat, berdzikirnya kuat, dan tindakannya tepat. Harapannya mereka tidak salah melangkah, tidak salah mengambil keputusan. Seperti visi Pesantren Darul Ulum,” ucap gubernur perempuan pertama Jatim itu.

Khofifah juga mengingatkan untuk memaksimalkan Bulan Sya’ban untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah. Orang nomor satu di Jawa Timur itu berharap agar Sya’ban membawa kebaikan bagi masyarakat untuk menjemput kedatangan bulan Romadlan.

“Semoga di malam Nisfu Sya’ban ketika catatan amal kita ditutup dan diganti lembar baru, amal ibadah kita diterima Allah dan dosa kita diampuni oleh Allah dan kita masuk pada golongan hamba-hamba yang dicintai Allah,” tutupnya.

Sementara itu, Bupati Jombang Mundjidah Wahab mengapresiasi dukungan yang diberikan oleh Gubernur Khofifah. Sehingga diharapkannya, dapat memberikan keberkahan tersendiri bagi Jawa Timur.

“Bu Gubernur ini mengingatkan bupati/wali kota se-Jawa Timur kalau sudah masuk Sya’ban. Sampai dishare haditsnya. Maka mudah-mudahan dengan saling mengingatkan seperti ini, semoga dosa khilaf kita diampuni oleh Allah. Semoga masyarakat Jatim makmur dan rukun selawase,” tegasnya.(ad)

No Tag
Matarajawali
Di Post : 21:05
Berita Serupa